Sedih

Saya ini kalau sedih raut wajah mesti akan kelihatan. Cara paling mudah merawatinya adalah dengan bersendirian. Dalam islam biasanya di panggil bermunajat. Apabila bersendirian, saya ada masa untuk merenung sendirian. Tapi keyakinan pada Tuhan patut sentiasa ada. Lebih-lebih lagi, seluruh dunia berduka di timpa pandemik Covid-19, merebak kepada musibah ekonomi buat semua penduduk dunia. ApaTeruskan membaca “Sedih”

Ngeteh

Aku ini sejak dulu suka ngeteh. Tentunya dengan kawan. Sekadar berbincang, berbual santai. Tapi malam ini terasa hambar. Rakan ngeteh aku masih bersungguh-sungguh mengharapkan DS Anwar Ibrahim menjadi PM. Walaupun sekarang pun beliau tetap PM Tepi. Dari raut wajah teman itu, kelihatan benar kecewa. Apakan daya, sudah begitu suratan takdir. Pada aku siapa pun PM,Teruskan membaca “Ngeteh”

Sunyi

Sunyi akan membuatkan diri tidak keharuan. Terasa tidak di sayangi. Jiwa akan jadi kosong. Hidup seakan tidak bererti. Tetapi, silap semua itu. Sunyi yang paling menakutkan ketika 3 langkah tapak kaki orang ramai yang mula-mula pergi meninggalkan mu sewaktu pengebumianmu di kuburan nanti. Berusahalah agar waktu itu engkau tidak akan sunyi. Sibukkanlah hari ini denganTeruskan membaca “Sunyi”

Nota-nota kehidupan

Nota 1 Hari-hari sebelumnya, saya tidur awal. Namun, malam ini berbeza. Ada beberapa perkara yang membuatkan saya rungsing. Saya sudah muak membaca, menelaah kes-kes politik yang hangat melanda Negara. “Hangat! Mahkamah Tinggi, mengesahkan Nizar MB Perak yang sah.” Lebih kurang begitulah sms yang di hantar lewat telefon bimbit saya. Namun, itu tidak lagi menjadi kerungsinganTeruskan membaca “Nota-nota kehidupan”