Dia yang ku rindui

klise: Blog ini sudah bersawang.

Sebenarnya gerak tumpu penulisan saya sudah terarah pada FB.

Kadang kala, malah selalu benar gila saya pada FB. Di FB macam-macam perang sedang, boleh dan akan berlaku. Dari satu tajuk ke tajuk yang lain. Silih berganti tajuk, perbincangan dan perdebatan. Semua ini menambahkan serabut.

Namun, ada yang baik pada Fb ini. Penjelajahan saya dari FB teman-teman menemukan jodoh saya dengan youtube ini.

Law Kan Baynana (Andai Rasulullah bersama Kita)

Lagu yang meruntun sesiapa yang mendengarnya. Mahalnya pada bait-bait lirik yang mengasyikan. Terimbau pada baginda Rasulullah yang selalu benar saya lupakan, sedangkan beliau adalah cahaya hati yang harus diingati kerana kasih dan sayangnya pada umatnya.

Sekurang-kurangnya ia menemukan kembali cinta saya pada baginda Nabi Muhammad, insan agung yang diciptakan Tuhan sekalian alam buat sekalian alam ini.

Selawat dan salam buat Rasulullah sallahualaiwasalam.

Solat jemaah

Imam Muslim dalam kitabnya Sahih Muslim, merekodkan Nabi Muhammad (S.A.W) telah berkata; ”Solat berjemaah kelebihannya mengatasi solat bersendirian sebanyak 27 darjat”
Melalui pengamalan solat berjemaah seorang insan itu akan mendapat:
1. setiap langkah ke masjiddiberi pahala.
2. menguruskan waktu dengan tepat.
3. bermuamalat dengan masyarakat setempat.
4. menyihatkan tubuh badan.

Tidak ada lagi alasan untuk umat memandang sepi ibadat solat jemaah ini. Ia adalah asas membentuk akhlak mulia, membaiki kebejatan akhlak; paling penting solat berjemaah adalah tiang kekuatan ummah.
Hasil akhirnya, insan yang bersolat jemaah akan merasai peningkatan iman yang mendadak kerana melaksanakan tiang agama ini dengan sempurna.

Motivasi diri 2011

Sebenarnya sudah beberapa kali saya tulis, padam dan padam. Begitulah yang terjadi apabila tiada idea ‘besar’ yang boleh saya kongsikan di blog ini. Namun, minat untuk menulis tetap ada walaupun idea yang biasa-biasa.
Hari ini, sudah 59 hari berlalu dalam kalender 2011. 59 hari yang lalu, penduduk seluruh dunia gigih memahat azam yang ingin dilaksanakan pada tahun ini. Saya tidak terkecuali dari itu. Keazaman seharusnya menjadikan kita lebih kuat untuk berusaha untuk mencapai apa yang diimpikan. Kadang kala itu, cabaran yang mendatang seakan melemahkan semangat juang untuk mendapatkannya. Tetapi kita jarang menyedari, halangan yang hadir itu sebenarnya adalah tonik mujarab untuk menjadikan kita lebih cekal untuk terus berjuang.
Begitulah resminya hidup, usahlah mudah goyah dengan apa yang berlaku. Masa adalah pengadil paling adil untuk menentukannya. Namun, sebelum ia sampai ke masanya, tekadkanlah diri untuk berusaha sehabisnya. Paling penting, kita ada pembantu paling baik. Dia sentiasa memberi jalan untuk kita mendapatkan apa yang dihajati. Cuma tadah tangan dengan penuh kehinaan meminta dengan rasa kehambaan. Allah tidak pernah mengecewakan kita.

Zulkaedah 1431

Isnin, 8 November 2010 bersamaan pula 1 Zulhijjah 1431 Hijri. 9 hari berbaki lagi umat Islam akan menyambut Aidiladha. Tentunya sejarah pengorbanan Nabi Ibrahim dan anaknya Nabi Ismail akan dirungkai dan dipertontonkan kembali dijadikan ibrah teladan buat diri dan ummah. Semoganya jua pengajaran yang terkandung dalam kisah dua beranak ini akan terus memantapkan keimanan kita.

Tahun ini, tahun yang ketiga usia kewujudan blog peribadi. Malah, tahun 2010 juga , 4 tahun usia pernikahan bersama isteri tercinta, bersama sepasang cahaya mata yang setia bersama kami menjadi penghibur duka lara.

Sekadar coretan ringkas sebagai ingatan buat saya, betapa masa semakin jauh meninggalkan diri. Berbaki 2 tahun lagi usia menghampiri 3 dekad, 18 tahun lamanya saya mengisi kehidupan di bumi Selangor, kemudian 1 tahun berkelana ke utara tanah air, dari utara ke selatan semenanjung Malaysia, pengembaraan ilmu ini saya teruskan. Seakan masa 6 tahun terlalu pantas berlalu saya di bumi UTM mencedok sejuta pengalaman bersama teman-teman, guru-guru yang berjasa mematangkan sebuah perjalanan mencari makna diri dan hidup.

Akur, sudah tersurat sejak azali, saya tertahan sementara di bumi Darul Takzim, mungkin untuk meneruskan perjuangan memaknakan erti sebuah kelana dan memberi nilai sebuah pengorbanan. Saya walaupun tidak sehebat dan sebaik mereka yang telah melalui jalan-jalan perjuangan memartabatkan Islam dan ummah, tidaklah sampai saya menidurkan diri di satu daerah yang asing dan terpencil.

Perjuangan bagi orang politik adalah satu undi untuk sebuah kekuasaan. Saya hormati prinsip dan tema perjuangan golongan yang menjadikan ia sebagai teras perjuangan yang suci. Ia antara jalan yang menghubungkan dunia dan surga. Namun rentak tari dan seni lenggok budaya politik kadangkalanya sukar untuk dimengertikan. Tidak sekali-kali akan ditinggalkan apa yang telah diazamkan 1 dekad yang lalu. Percayalah, hidup dalam perjuangan adalah mulia. Sebesar mana pun sebuah perjuangan ia akan bermula dengan sekecil perkara yang dilakukan. Al Qaradhawi pernah mengungkapkan dalam satu pidatonya yang terkenal, Yang paling berharga bagi sebuah negara bukanlah emas, intan, minyak tetapi generasi belia (muda).

Nota : Doakan agar diberikan kekuatan untuk berkongsi rasa dengan teman-teman di blog ini.

UMNO tidak perlu bersatu

Rasanya tidak perlu untuk bersatu dengan parti lawan. Orang tidak mahu. Paling baik, perbaiki diri. Jadilah ahli politik yang budiman. Tunjukkan pada rakyat, UMNO ingin menjadi parti yang terbaik. Sedia berkhidmat untuk rakyat. Rapatkan jurang perbezaan dengan sesiapa sahaja, waima dengan musuh sekalipun. Soal bersatu atau tidak ia akan datang kemudian apabila diri sudah melakukan transformasi.

Mana mungkin mahu berkorban untuk rakyat andai jurang bersama rakyat ibarat langit dengan bumi. Ini belum lagi bercakap soal tuntutan quran dan sunnah. Usahlah terlalu beretorik. Lakukan perubahan sekarang. Kuasa di tangan UMNO. Mengapa tidak melakukan sepakan mula sekarang?

Jangan berputus asa

Semalam (18/7/2010), genap setahun Muhammad Rifaie lahir. Setahun jugalah berlalu kenangan saya melihat kepayahan isteri melahirkan permata hati kami.

Cepat benar masa berlalu, tinggal beberapa hari lagi Ramadan bakal menjelang. Seperti biasa, saya sentiasa akan mempositifkan diri agar dapar menjalani kehidupan ini dengan cemerlang.

Maaf buat yang membaca coretan ini, saya tidak mempunyai maudu’ (perkara) yang ingin dibicarakan. Walaupun ada banyak perkara yang terjadi, tetapi saya tidak tahu dari sisi mana yang harus saya ulas.

Cukuplah sekadar sekuntum doa yang berpanjangan saya titipkan buat semua anggota keluarga (mak dan isteri terutamanya) teman,sahabat dan mereka yang pernah saya kenali atau tidak. Kehidupan ini terlalu manis untuk dinikmati. Setiap detik nadi dan hembusan nafas yang dilepaskan adalah kurnia Allah yang perlu disyukuri. Tiada apa yang harus disesalkan dengan kehidupan yang dilalui.

Buat semua pejuang kebenaran, baik yang berada di lapangan politik, dakwah, pendidikan dan apa sahaja lapangan yang diceburi, saya amat mengagumi usaha dan kecekalan anda semua melakukan sebuah pengorbanan bagi memandaikan dan mencerahkan akal pemikiran ummah demi meraih keredhaan Allah.

Akhir kalam, selagi hidup selagi berjuang. Teruskan kehidupan ini dengan sebaiknya. Pintu kebahagian sentiasa berada dimana-mana, cuma kita perlukan usaha untuk mencari dimanakah ia berada. Terima kasih Tuhanku, kerana memberi petunjuk buatku menempuhi kehidupan ini.