Epilog seorang hamba

Saya tidak tahu berapa lama lagi platform wordpress ini akan wujud. Namun, saya tetap setia akan terus mencoret buat tinggalan masa depan. Sejak 10 tahun yang lalu saya tetap menggunakan wordpress ini sebagai tempat untuk meluahkan perasaan buat tatapan akan datang. Zaman, tetap akan berjalan. Masa setia berjalan ke depan. Sebagai manusia yang normal, wajarTeruskan membaca “Epilog seorang hamba”

Selepas PRU-14

Setelah berlaku perubahan kerajaan yang di pimpin oleh Barisan Nasional kepada kemenangan kerajaan baharu yang di pimpin oleh Pakatan Harapan; lanskap politik dan perubahan lainnya sedang marak berlaku di Malaysia. Tetapi, sebagai rakyat biasa saya mendoakan yang terbaik agar negara ini tetap aman, makmur dan sentosa. Tentunya segalanya ini akan mendapat redha & restu Ilahi.Teruskan membaca “Selepas PRU-14”

Anak

Sebagai seorang ayah, tentunya kita mahu yang terbaik untuk anak-anak. Baik akhlak, cemerlang pendidikannya atau pun sempurna segenap segi kehidupan seorang anak; itulah dambaan dan harapan hati seorang ayah. Tentunya, untuk mencapai ke tahap itu banyak cabaran dan onak duri yang perlu diharungi. Sekiranya ada berlaku sesuatu yang tidak baik pada anak-anak, sama ada nakal,Teruskan membaca “Anak”

Tahun 2018

Setelah beberapa lama blog ini bersawang, akhirnya terdetik juga untuk mencoretkan sesuatu di sini. Siapa yang membacanya, biarlah. Ia akan menjadi simpanan di laman  maya ini. Semoga catatan usang ini boleh menjadi kenang-kenangan untuk masa hadapan. Seperti tahun-tahun sebelum ini, siapa pun akan memperbaharui azam tatkala tiba mentari tahun baru. Malamnya, masing-masing akan memasang azamTeruskan membaca “Tahun 2018”

Kembali lagi 1435 H

Salam kembali. Dunia FB yang kian rancak di dunia maya memungkinkan blog semakin kehilangan peminatnya. Saya terpanggil untuk terus menulis di medium blog ini. Sekadar untuk belajar mengasah bakat penulisan yang semakin menumpul. Jika dibandingkan dari awal pembabitan saya dalam dunia blog pada tahun 2007,ia tidaklah semeriah 6 tahun yang lalu. Biarlah coretan biasa iniTeruskan membaca “Kembali lagi 1435 H”

UMNO tidak perlu bersatu

Rasanya tidak perlu untuk bersatu dengan parti lawan. Orang tidak mahu. Paling baik, perbaiki diri. Jadilah ahli politik yang budiman. Tunjukkan pada rakyat, UMNO ingin menjadi parti yang terbaik. Sedia berkhidmat untuk rakyat. Rapatkan jurang perbezaan dengan sesiapa sahaja, waima dengan musuh sekalipun. Soal bersatu atau tidak ia akan datang kemudian apabila diri sudah melakukanTeruskan membaca “UMNO tidak perlu bersatu”

Jangan berputus asa

Semalam (18/7/2010), genap setahun Muhammad Rifaie lahir. Setahun jugalah berlalu kenangan saya melihat kepayahan isteri melahirkan permata hati kami. Cepat benar masa berlalu, tinggal beberapa hari lagi Ramadan bakal menjelang. Seperti biasa, saya sentiasa akan mempositifkan diri agar dapar menjalani kehidupan ini dengan cemerlang. Maaf buat yang membaca coretan ini, saya tidak mempunyai maudu’ (perkara)Teruskan membaca “Jangan berputus asa”

Berlabuhlah malam

Berlabuhlah malam Apabila  sampai waktunya Fajar subuh mula menyeri sinar sang suria Sudah sunnatullah mentari terbit diiring siang bintang berkerdipan menyinari  keindahan malam Perjuangan hidupku hanya memburu cita yang satu dan kebahagiaan akan ku buru walau dimana walaupun sengsara putus asa tiada sekali kerana ia adalah karedhaan dari tuhanku Jikala  islam dipuncak tinggi akan kuTeruskan membaca “Berlabuhlah malam”