Anak

Sebagai seorang ayah, tentunya kita mahu yang terbaik untuk anak-anak.

Baik akhlak, cemerlang pendidikannya atau pun sempurna segenap segi kehidupan seorang anak; itulah dambaan dan harapan hati seorang ayah.

Tentunya, untuk mencapai ke tahap itu banyak cabaran dan onak duri yang perlu diharungi.

Sekiranya ada berlaku sesuatu yang tidak baik pada anak-anak, sama ada nakal, tidak mendengar kata-kata ayah dan ibu atau sebarang kelakuan yang tidak elok; seharusnya ibu & ayah duduk sama-sama menkoreksi diri.

Boleh jadi ia adalah teguran terus dari Tuhan untuk mengingati kita agar jangan terbabas ke jalan yang benar.

Advertisements

Tahun 2018

Setelah beberapa lama blog ini bersawang, akhirnya terdetik juga untuk mencoretkan sesuatu di sini.

Siapa yang membacanya, biarlah. Ia akan menjadi simpanan di laman  maya ini. Semoga catatan usang ini boleh menjadi kenang-kenangan untuk masa hadapan.

Seperti tahun-tahun sebelum ini, siapa pun akan memperbaharui azam tatkala tiba mentari tahun baru. Malamnya, masing-masing akan memasang azam dan niat untuk menjadi lebih baik dari tahun sebelumnya. Tentunya itu adalah tekad supaya di kemudian hari menjadi kenangan terindah apabila melihat ke belakang dengan senyuman yang terukir.

Rasanya blog ini sudah mejangkaui usia 10 tahun semenjak ia dibuat. Dulu usia aku 26 tahun, selepas 10 tahun, pengalaman yang dilalui tentunya telah banyak mengajar kepada diriku tentang erti kehidupan.

Aku mensyukuri atas nikmat usia dan kehidupan yang telah diberikan.

 

Selamat datang tahun 2018.

 

 

P/S: berazam untuk menulis di sini. InshaAllah

 

Kembali lagi 1435 H

Salam kembali.
Dunia FB yang kian rancak di dunia maya memungkinkan blog semakin kehilangan peminatnya. Saya terpanggil untuk terus menulis di medium blog ini. Sekadar untuk belajar mengasah bakat penulisan yang semakin menumpul. Jika dibandingkan dari awal pembabitan saya dalam dunia blog pada tahun 2007,ia tidaklah semeriah 6 tahun yang lalu.
Biarlah coretan biasa ini akan terus mewarnai dunia maya ini. Semoga saya dan sesiapa yang membaca nukilan ini akan dapat manfaat. Mohon maaf, andai penulisan ini tersasar dan tidak punyai arah. Niat saya hanyalah untuk memastikan sedikit bakat yang ada ini tidak tumpul.
Tambahan pula, terlalu banyak perkara yang boleh di kongsikan atas apa yang berlaku dalam dunia kita pada hari ini. Bumi terus berputar pada orbitnya, manusia semuanya tetap setia menjalankan tanggungjawab yang telah sedia terpikul di pundak masing-masing. Saya percaya, semua akan terus memotivasikan diri bagi menghadapi segala cabaran dan ujian serta permasalahan yang di hadapi sehari-harian. Doa saya agar kita tetap tabah dan setia malah sentiasa memanjatkan doa dan harapan kepada Allah supaya terus positif memandang erti kehidupan ini.
Selamat menempuh hari jumaat yang barakah.

UMNO tidak perlu bersatu

Rasanya tidak perlu untuk bersatu dengan parti lawan. Orang tidak mahu. Paling baik, perbaiki diri. Jadilah ahli politik yang budiman. Tunjukkan pada rakyat, UMNO ingin menjadi parti yang terbaik. Sedia berkhidmat untuk rakyat. Rapatkan jurang perbezaan dengan sesiapa sahaja, waima dengan musuh sekalipun. Soal bersatu atau tidak ia akan datang kemudian apabila diri sudah melakukan transformasi.

Mana mungkin mahu berkorban untuk rakyat andai jurang bersama rakyat ibarat langit dengan bumi. Ini belum lagi bercakap soal tuntutan quran dan sunnah. Usahlah terlalu beretorik. Lakukan perubahan sekarang. Kuasa di tangan UMNO. Mengapa tidak melakukan sepakan mula sekarang?

Jangan berputus asa

Semalam (18/7/2010), genap setahun Muhammad Rifaie lahir. Setahun jugalah berlalu kenangan saya melihat kepayahan isteri melahirkan permata hati kami.

Cepat benar masa berlalu, tinggal beberapa hari lagi Ramadan bakal menjelang. Seperti biasa, saya sentiasa akan mempositifkan diri agar dapar menjalani kehidupan ini dengan cemerlang.

Maaf buat yang membaca coretan ini, saya tidak mempunyai maudu’ (perkara) yang ingin dibicarakan. Walaupun ada banyak perkara yang terjadi, tetapi saya tidak tahu dari sisi mana yang harus saya ulas.

Cukuplah sekadar sekuntum doa yang berpanjangan saya titipkan buat semua anggota keluarga (mak dan isteri terutamanya) teman,sahabat dan mereka yang pernah saya kenali atau tidak. Kehidupan ini terlalu manis untuk dinikmati. Setiap detik nadi dan hembusan nafas yang dilepaskan adalah kurnia Allah yang perlu disyukuri. Tiada apa yang harus disesalkan dengan kehidupan yang dilalui.

Buat semua pejuang kebenaran, baik yang berada di lapangan politik, dakwah, pendidikan dan apa sahaja lapangan yang diceburi, saya amat mengagumi usaha dan kecekalan anda semua melakukan sebuah pengorbanan bagi memandaikan dan mencerahkan akal pemikiran ummah demi meraih keredhaan Allah.

Akhir kalam, selagi hidup selagi berjuang. Teruskan kehidupan ini dengan sebaiknya. Pintu kebahagian sentiasa berada dimana-mana, cuma kita perlukan usaha untuk mencari dimanakah ia berada. Terima kasih Tuhanku, kerana memberi petunjuk buatku menempuhi kehidupan ini.

Berlabuhlah malam

Berlabuhlah malam
Apabila  sampai waktunya
Fajar subuh mula menyeri
sinar sang suria

Sudah sunnatullah
mentari terbit diiring siang
bintang berkerdipan
menyinari  keindahan malam

Perjuangan hidupku
hanya memburu cita yang satu
dan kebahagiaan
akan ku buru walau dimana
walaupun sengsara
putus asa tiada sekali
kerana ia adalah
karedhaan dari tuhanku

Jikala  islam dipuncak tinggi
akan ku terus jua mendaki
jika ia dihujung dunia
kerana islam ku terus berjuang

Nota :

Apabila saya menamatkan pengajian, bimbang menguasai diri. Ya, dulunya saya sibuk dengan aktiviti kemahasiswaan, walaupun tidak di peringkat nasional cuma sekadar di kolej, tetapi ia sedikit sebanyak mengajar saya tentang perjuangan, intergriti, pengorbanan dan aktiviti-aktiviti aktivisme. Bimbang, saya akan meninggalkan segala apa yang saya minati dulu.

Kini, setelah hampir 4 tahun, alam kampus sudah ditinggalkan, nostalgia bersama teman-teman perjuangan masih segar di ingatan. Kami, terlalu idealis, berdebat, berhujah dengan sesiapa pun, waima pensyarah yang bergelar Dato mahu pun berpangkat Professor.  Zaman itu telah berlalu, tetapi memori yang mengamit kadangkala memotivasikan saya agar terus berusaha menyumbang pada masyarakat.

Hidup dalam masyarakat tidaklah seindah semasa di alam kampus. Budayanya berbeza, teman-teman seusia ( yang sekepala dalam perjuangan ) sudah bersepah di mana-mana sahaja. Kalau masih berjiwa perjuangan, silakan; nantikan seribu kekecewaan, sejuta rintihan.

Pernah saya, merajuk dengan orang sekeliling, seminggu juga saya mendiamkan diri. Hajatnya mahu berehat sebentar, mahu merawat kekecewaan hati.

Kata hati, ” Hidup ini sebentar, lakukanlah sebaiknya”

Salam perjuangan…