Doa itu senjata

Senjata digunakan untuk mempertahankan diri, menyerang atau sebagai perlindungan. Walaupun tidak digunakan pada ketika ini, tetapi percayalah senjata itu akan berguna untuk selama-lamanya. Begitu juga doa, ia adalah senjata seorang mukmin. Usah pernah lelah untuk terus berdoa walaupun tidak diperkenankan permohonan yang dihajatkan. Namun, ia tetap akan menjadi perisai paling ampuh bagi seorang mukmin

Ke mana saya akan pergi

Destinasi kita semuanya satu. Menuju Ilahi. Jalan kita tidak sama tetapi tujuannya sama. Selagi masih bernyawa, gunakanlah kesempatan yang masih berbaki ini untuk terus menabur bakti. Pandanglah dunia ini dengan penuh warna warni kehidupan. Nikmatilah segala yang di perolehi dengan seadanya. Bersyukurlah atas apa sahaja yang ada. Kita mahu yang baik-baik sahaja. Anggaplah ujian danTeruskan membaca “Ke mana saya akan pergi”

Tahun 2018

Setelah beberapa lama blog ini bersawang, akhirnya terdetik juga untuk mencoretkan sesuatu di sini. Siapa yang membacanya, biarlah. Ia akan menjadi simpanan di lamanĀ  maya ini. Semoga catatan usang ini boleh menjadi kenang-kenangan untuk masa hadapan. Seperti tahun-tahun sebelum ini, siapa pun akan memperbaharui azam tatkala tiba mentari tahun baru. Malamnya, masing-masing akan memasang azamTeruskan membaca “Tahun 2018”

Membaca meluaskan minda

Saya kurang pasti; apakah maksud sebenar minda. Namun, dalam keterbatasan pengetahuan dan dalam penulisan yang santai ini, saya menafsirkan minda adalah akal fikiran dan ia juga berkaitan tentang apa yang berlegar di fikiran. Pada hemat saya, membaca mampu membawa kita ke dunia tersendiri. Fikiran kita akan dibawa menjelajah atas mauduk yang menjadi pembacaan kita. TerasaTeruskan membaca “Membaca meluaskan minda”

Sepagi d TBS KL

Pada kebiasaannya setiap hujung tahun yang saya lalui beberapa tahun kebelakangan ini, terasa putaran kehidupan laju mendahului diri. Seolah saya tidak mampu mengejar masa yang berlari kencang meninggalkan mereka yang tidak proaktif. Hanya tinggal kurang 20 hari fajar 2014 akan menjelang menanti. Tanpa keberanian yang padu, kita pasti akan merasai betapa cepatnya masa pergi meninggalkanTeruskan membaca “Sepagi d TBS KL”

Kembali lagi 1435 H

Salam kembali. Dunia FB yang kian rancak di dunia maya memungkinkan blog semakin kehilangan peminatnya. Saya terpanggil untuk terus menulis di medium blog ini. Sekadar untuk belajar mengasah bakat penulisan yang semakin menumpul. Jika dibandingkan dari awal pembabitan saya dalam dunia blog pada tahun 2007,ia tidaklah semeriah 6 tahun yang lalu. Biarlah coretan biasa iniTeruskan membaca “Kembali lagi 1435 H”