Anak

Sebagai seorang ayah, tentunya kita mahu yang terbaik untuk anak-anak.

Baik akhlak, cemerlang pendidikannya atau pun sempurna segenap segi kehidupan seorang anak; itulah dambaan dan harapan hati seorang ayah.

Tentunya, untuk mencapai ke tahap itu banyak cabaran dan onak duri yang perlu diharungi.

Sekiranya ada berlaku sesuatu yang tidak baik pada anak-anak, sama ada nakal, tidak mendengar kata-kata ayah dan ibu atau sebarang kelakuan yang tidak elok; seharusnya ibu & ayah duduk sama-sama menkoreksi diri.

Boleh jadi ia adalah teguran terus dari Tuhan untuk mengingati kita agar jangan terbabas ke jalan yang benar.

Advertisements

WordPress 2018

Rasanya sudah lebih 10 tahun saya menggunakan wordpress ini.

10 tahun yang lalu, medium ini cukup popular. Setiap masa, ia di jenggah oleh hampir kebanyakan penggemar media sosial.

Namun, seiring dengan perubahan zaman catatan yang terakam dalam log seperti wordpress mahu pun blogspot sudah kekurangan peminat seperti 10 tahun yang lalu.

Facebook mengambil tempat. Boleh dikatakan semua beralih arah ke medium yang baru ini.

Saya sebolehnya mahu tetap setia merakamkan coretan ini di sini.

Sebagai terapi dalam diri untuk menyempurnakan cita-cita 10 tahun yang lalu.

Menulis untuk terus melukis impian kehidupan.

Dunia sosial

Dunia semakin mengecil. Seolah kita dikumpulkan dalam satu medium yang sama. Longgokan ini membolehkan semua orang berkongsi cerita, pengalaman dan kehidupan masing-masing tanpa ada rasa segan-silu, terkadang sehingga ada yang tersinggung.

Itulah; dunia sosial-FB,Instagram,Twitter atau google.

Doa itu senjata

Senjata digunakan untuk mempertahankan diri, menyerang atau sebagai perlindungan.

Walaupun tidak digunakan pada ketika ini, tetapi percayalah senjata itu akan berguna untuk selama-lamanya.

Begitu juga doa, ia adalah senjata seorang mukmin.

Usah pernah lelah untuk terus berdoa walaupun tidak diperkenankan permohonan yang dihajatkan.

Namun, ia tetap akan menjadi perisai paling ampuh bagi seorang mukmin

Ke mana saya akan pergi

Destinasi kita semuanya satu. Menuju Ilahi.

Jalan kita tidak sama tetapi tujuannya sama. Selagi masih bernyawa, gunakanlah kesempatan yang masih berbaki ini untuk terus menabur bakti.

Pandanglah dunia ini dengan penuh warna warni kehidupan. Nikmatilah segala yang di perolehi dengan seadanya. Bersyukurlah atas apa sahaja yang ada. Kita mahu yang baik-baik sahaja. Anggaplah ujian dan cabaran yang di temui sebagai asam garam kehidupan; tentunya ia adalah perencah paling bermakna buat kita.

Akhirnya, jalan pulang adalah jalan bahagia yang akan kita temui.

Itu harapan bersama.