18 Julai 2020

Hari ini, 11 tahun yang lalu adalah hari yang bahagia buat kami sekeluarga.

Masih terimbau lagi detik-detik itu, jam 8.30 pagi anak saya yang kedua hadir ke dunia ini. Urusannya cukup mudah, tidak sampai sejam pun, anak ini lahir.

Harapan saya ketika itu cukup tinggi untuk anak ini. Lantaran itu, saya menamakannya Muhammad Rifaie. Maksudnya pun sudah tinggi dan mulia. Tetapi, perlahan-lahan saya berdoa dengan penuh tulus dan kudus; biarlah anak dan zuriat kami ini nanti menjadi anak yang soleh dan solehah. Beriman dan bertakwa kepada Allah akhirnya.

Walau apa pun yang terjadi, mereka sekaliannya dapat menempuh segala ujian dalam kehidupan. Tentunya, mereka ini lebih baik segalanya daripada saya yang serba kekurangan. Itulah antara doa dan munajat saya kepada sang Maha Pencipta.

Sekadar merakam apa yang terbuku di nurani untuk tatapan masa depan. Pada saat dan ketika jiwa bergelodak dengan karenah diri yang tak pasti dan berhadapan dengan pelbagai ragam manusia yang rencam.

Akhirnya, kita perlukan keberaniaan untuk terus menatang dunia yang indah. Indah, kerana kita berpeluang melakukan amal kebajikan buat bekalan di kemudian hari.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: