Zulkaedah 1431

Isnin, 8 November 2010 bersamaan pula 1 Zulhijjah 1431 Hijri. 9 hari berbaki lagi umat Islam akan menyambut Aidiladha. Tentunya sejarah pengorbanan Nabi Ibrahim dan anaknya Nabi Ismail akan dirungkai dan dipertontonkan kembali dijadikan ibrah teladan buat diri dan ummah. Semoganya jua pengajaran yang terkandung dalam kisah dua beranak ini akan terus memantapkan keimanan kita.

Tahun ini, tahun yang ketiga usia kewujudan blog peribadi. Malah, tahun 2010 juga , 4 tahun usia pernikahan bersama isteri tercinta, bersama sepasang cahaya mata yang setia bersama kami menjadi penghibur duka lara.

Sekadar coretan ringkas sebagai ingatan buat saya, betapa masa semakin jauh meninggalkan diri. Berbaki 2 tahun lagi usia menghampiri 3 dekad, 18 tahun lamanya saya mengisi kehidupan di bumi Selangor, kemudian 1 tahun berkelana ke utara tanah air, dari utara ke selatan semenanjung Malaysia, pengembaraan ilmu ini saya teruskan. Seakan masa 6 tahun terlalu pantas berlalu saya di bumi UTM mencedok sejuta pengalaman bersama teman-teman, guru-guru yang berjasa mematangkan sebuah perjalanan mencari makna diri dan hidup.

Akur, sudah tersurat sejak azali, saya tertahan sementara di bumi Darul Takzim, mungkin untuk meneruskan perjuangan memaknakan erti sebuah kelana dan memberi nilai sebuah pengorbanan. Saya walaupun tidak sehebat dan sebaik mereka yang telah melalui jalan-jalan perjuangan memartabatkan Islam dan ummah, tidaklah sampai saya menidurkan diri di satu daerah yang asing dan terpencil.

Perjuangan bagi orang politik adalah satu undi untuk sebuah kekuasaan. Saya hormati prinsip dan tema perjuangan golongan yang menjadikan ia sebagai teras perjuangan yang suci. Ia antara jalan yang menghubungkan dunia dan surga. Namun rentak tari dan seni lenggok budaya politik kadangkalanya sukar untuk dimengertikan. Tidak sekali-kali akan ditinggalkan apa yang telah diazamkan 1 dekad yang lalu. Percayalah, hidup dalam perjuangan adalah mulia. Sebesar mana pun sebuah perjuangan ia akan bermula dengan sekecil perkara yang dilakukan. Al Qaradhawi pernah mengungkapkan dalam satu pidatonya yang terkenal, Yang paling berharga bagi sebuah negara bukanlah emas, intan, minyak tetapi generasi belia (muda).

Nota : Doakan agar diberikan kekuatan untuk berkongsi rasa dengan teman-teman di blog ini.

One thought on “Zulkaedah 1431

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s