Warkah Rasa Hati

kecewa

Saudara,
Harapnya kedatangan coretan ini tidak menganggu ketenangan hidup saudara.
Saya kira, tentunya saudara sedang di buai dengan kesedapan hidup di dunia.
Maafkan saya, kiranya, saya tidak tentu arah ketika membawa layaran tinta ini.
Fikiran saya berkecamuk. Jiwa saya meronta, perasaan saya tergugah dengan apa yang telah saudara lakukan .
Maafkan saya. Sungguh, saya kurang senang dengan kelakuan saudara.
Saya ingatkan saudara sudah insaf serta sudah menemui jalan pulang.
Mengapa saudara seperti dahulu lagi?
Di manakah janji mulus saudara terhadap saya ?
Masih basah di ingatan ini, saudara menangis tersedu sedan ketika berteleku menghadap Ilahi.
Malam itu saya kira saudara sudah mahu meninggal kan dunia ini. Tangisan saudara amat menakutkan saya.
Bimbang, tiba-tiba saudara akan mati kegelupuran kerana takutnya akan apa yang telah saudara lakukan.
Namun, saya hairan.
Kini saudara masih melakukan perkara yang sama.
Sungguh, saya masih tidak dapat memahami apa yang telah berlaku pada dir saudara.

sirius-black-ash
Andainya saudara ada terbaca pertanyaan saya ini, jawablah.
Supaya hati ini tidak menjahit dosa-dosa yang semakin menebal dek kerana salah sangka.
Maafkan saya.

Sahabatmu,
Perantau Sepi

6 thoughts on “Warkah Rasa Hati

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s