Sebuah coretan ringkas

Hampir dua bulan saya tidak mengirimkan sebarang coretan. Sedangkan ada aja isu yang ingin saya ketengahkan dalam blog sulung saya ini. Sampaikan ada teman-teman yang meminta saya menulis sesuatu buat tatapan mereka.

Pertamanya, saya memohon selaut kemaafan andai ada yang kecewa apabila bertandang ke blog ini. Hampa! Tiada sebarang catatan baru. Kadang kala saya pun pelik dengan peel saya. Isteri saya susah juga menduga kelakuan saya. Katanya, saya sukar untuk di duga.

Namun, saya sebenarnya terlalu gusar dengan keadaan kami sekeluarga. Seperti tulisan saya yang lalu, saya sendirian di Skudai. Mak dan adik beradik nun di lembah Klang sementara anak dan isteri terpaksa berjauhan di Mersing lantaran panggilan tugas isteri sebagai seorang guru.

Guru, ramai juga yang mengatakan, tugas guru adalah mudah. Cuti yang banyak, masa yang panjang bersama keluarga namun hakikatnya tugas seorang guru menuntut pengorbanan yang besar. Itu belum kira, yang berjauhan dengan suami, anak atau isteri. Hakikatnya, saya pun merasai pengorbanan seorang guru.

Boleh di katakan setiap bulan saya akan menjadi pengunjung setia Kementerian Pelajaran Malaysia di Putrajaya. Semua ini adalah untuk memastikan pertukaran isteri saya ke daerah Skudai berjaya. Kami merantau jauh ke selatan tanah air untuk menimba pengalaman hidup, mencari kelainan sebelum kembali ke tempat lahir kami nanti. Maka, tidak sepatutnya KPM (terutamanya JAPPIM) mengambil mudah masalah kami.

Sepanjang urusan saya di jabatan kerajaan ini, saya amat kecewa dengan mutu layanan JAPPIM , KPM. JAPPIM, adalah jabatan yang menguruskan guru-guru pengajian Islam. Saya, seolah-olah menjadi taboo dengan badan-badan yang menggunakan nama Islam ini. Kadang kala mereka mengambil mudah dengan masalah orang lain.

Mungkin ini adalah pengalaman pahit saya berurusan dengan mereka. Sedangkan , apabila saya berurusan dengan unit SBP ( sekolah berasrama penuh) : isteri saya mengajar di sekolah asrama penuh, layanannya cukup mesra. Ah, ini pandangan dangkal saya mungkin.

Entah lah, saya tetap berusaha. Doa dan munajat saya pohon.

Mungkin sejak akhir-akhir ini, saya tidak stabil.. Hehehehe

Rupa-rupanya, saya sudah lama tidak menghadam apa-apa buku. Apabila saya kembali mengunyah isi-isi buku yang saya miliki, saya merasai ketenangan. Merasai otak ini berputar-putar ligat, keyakinan saya meningkat, tahap kesedihan saya beransur-ansur pergi.

Wah, begini rupanya penangan sebuah buku. Apatah lagi dengan Quran. Maka, saya berusaha untuk mendampingi Quran sebagai peneman sejati.

Sebab, Quran kan petunjuk bagi umat Islam. Alasan yang tradisional tapi itu lah hakikat yang tidak boleh di nafikan. ( ada teman yang sudah berjanji untuk menghadiahkan saya buku; saya tidak sabar untuk menerimanya)

ALYA INSYIRAH

Tidak sah penulisan saya dalam blog ini tanpa ada catatan ringkas mengenai anak sulung saya. Beberapa hari yang lepas (18 Oktober 2008) genap setahun usia Alya Insyirah.

Kebetulan kami hanya menyambut hari ulang tahun Alya Insyirah, bertiga sahaja. Saya, isteri dan Alya Insyirah. Kami bertiga menyayikan lagu Selamat Hari Jadi buat Alya Insyirah {Alya Insyirah menyayikan dalam bahasa ‘Jerman’}. Tanpa di lupakan doa dan munajat agar anak ini menjadi anak yang solehah. Itu sudah pasti.

Nota buat kawan:

Apabila menulis di blog , mengingatkan saya pada nasihat Pak Hamka ( penulis tafsir Al-Azhar), apabila kita banyak membaca , sudah pasti kita akan menulis jua akhirnya. Dalam kes saya, saya bukanlah seorang yang kuat membaca, gila membaca tetapi saya menulis supaya saya akan membaca akhirnya.

Saya dapat merasai pengalaman yang menarik. Apabila membaca, ia akan meluaskan horizon pemikiran, akan menambahkan keperpustakaan dalam diri. Perpustakaan yang terbina dalam diri secara tidak langsung akan memandu kehidupan kita ke arah kecemerlangan diri.

Makanya, kita akan lebih berkeyakinan menghadapi segala yang berlaku dalam kehidupan.

Saya mempunyai seorang teman, beliau sejak akhir-akhir ini kecewa dengan dirinya. Isunya mudah, beliau merasakan penulisan beliau di blog merapu. Jadi, jalan pintas yang diambilnya, hentikan saja sebarang penulisan di blog. Saya pun kurang mengerti, mengapa jalan ini yang di ambilnya. Mengapa beliau seorang yang mudah putus asa?

Pada hemat saya, blog bukanlah sebuah tesis sarjana muda, Master mahu pun PHD. Ia adalah medium bagi kita melepaskan apa yang terbuku di minda. Lalu di olah mengikut laras bahasa yang mudah di fahami pembaca. Seharusnya, gabung jalinkan antara fakta dan laras bahasa yang santai, supaya pembaca dapat menghadam isi yang ingin di sampaikan.

Usahlah meletakkan harapan terlalu tinggi. Mahu kan blog kita sehebat blogger yang sudah mempunyai nama ? Tidak mengapa, bertatih lah dahulu. Teruskan mengulit buku, menambah ilmu yang tidak kunjung habis. Seharusnya, putus asa tiada dalam kamus hidup kita.

Sementelahan pula, usia kita masih muda. Banyak lagi asam garam hidup yang perlu kita hadapi. Andainya, perkara sekecil ini pun kita goyah menghadapinya apalah lagi yang boleh diharapkan dengan golongan pemuda benteng pertahanan negara, pemimpin masa depan negara.

Wah, ini bukanlah kuliah tetapi kekecewaan saya pada teman ini. Di UTM dulu, beliau antara insan yang di kategorikan sebagai menerima didikan tarbiyah dari UTM (bukan di UTM malah sejak di matrikulasi lagi) namun menghadapi perkara sekecik ini pun sudah putus asa.

Saya merasakan sindrom putus asa adalah virus yang merbahaya. Kita mahu kan pemuda yang berhati waja, berdaya saing.

Jauh saya berceloteh, tetapi pada hakikatnya saya pun menghadapi masalah seperti teman itu. Mohon dikuatkan hati, jiwa dan raga!

9 thoughts on “Sebuah coretan ringkas

  1. Salam sejahtera,
    sabar. Teruskan penulisan anda, sungguh menarik. Selalu lah updated, jangan biarkan setiap hari saya menuggu entry terbaru saudara.
    Ada bakat dalam bidang penulisan. Bila nak terbitkan buku?

  2. ada org nk hadiahkan buku ya…baiknya dia…

    alya insyirah…

    happy belated birthday!!!

    semoga jadi anak yang solehah..amin

  3. Muasibiey : Tahniah, semoga di kurniakan isteri yang solehah

    Nuriman : Mudah2an, kami akan bersatu anak beranak. Terima kasih atas doa

    Nor Hasliza : Yea, saya masih menantikan hadiah buku itu dari teman. Tertungu-tunggu juga.

  4. Assalamualikum,

    Bagi pandangan sudara, bgmana nak atasi rasa kurang semangat utk hidup n mudah putus asa…. apabila kita rasa kualiti hidup makin menurun…..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s