Apabila sang isteri demam

Hari ini saya gundah gulana. Rasa serba salah menyelubungi diri. Pelbagai perasaan menyelinap ke ruang hati. Resah, risau, berdebar-debar, kasihan, tidak tentu hala. Segalanya ini bertitik tolak dari kerisauan saya, isteri dan Alya Insyirah di serang demam!

Apa lah yang mampu saya lakukan dari sini, sejauh 140 km dari Mersing, memakan masa 2 jam apabila ke sana, terpaksa korbankan hari bekerja sedangkan saya terikat dengan tugas yang di pikul. Sedangkan  hati saya tidak tentu hala, pegang ini tak jadi, sentuh ini tak kemana.  Rasa kasihan mengenagkan anak dan isteri bersendirian berjuang di sana. Sedangkan mereka mempunyai ayah dan suami, yang sentiasa akan memberikan pertolongan, kasih sayang serta semangat dan perangsang agar cepat pulih dan sembuh dari demam yang melanda.

Doakan kesejahteraan kami sekeluarga. Rupanya tugas seorang guru memerlukan pengorbanan dari kami sekeluarga.

9 thoughts on “Apabila sang isteri demam

  1. salam.. ana pun teharu jgk.. Allah.. Tapi cmburu lebih lagi.. Cmburu dgn pngorbanan si suami.. Bilakah wktu itu akn tiba? Doakan ana sheikh..🙂

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s