Suami seorang Guru

Saya, tidak pernah mengimpikan menjadi seorang guru.
Malah, saya tidak pernah menduga akan berkahwin dengan seorang guru. Saya mensyukuri nikmat Allah ini. Di kurniakan seorang isteri yang baik, penyayang.
Mungkin inilah yang di katakan jodoh.
Ingatkan pagi semalam, kami akan pulang ke Johor Bahru.
Cadangnya, mahu meraikan isteri melepaskan lelah ke Angasana. Apa yang menarik di sana?
Sudah tentu kedai buku Badan Cemerlang.
Saya santai di sana, sekadar mencuci mata, terasa kenyang menatap pelbagai jenis buku.

Namun, impian ini tidak dapat dilaksanakan pada minggu ini.
Rupa-rupanya, kehadiran saya ke Mersing, menjadi peneman buat sang isteri yang sibuk mengemaskini fail panitia guru Pendidkan Islam.

Wah, hampir setahun fail-fail ini tidak dikemaskini. Sudah tentu banyak kerja yang perlu isteri saya selesaikan.

Ingatkan kerja seorang guru ini ‘sempoi’ dan mudah. Ada juga waktu sibuknya.
Terpaksalah saya mengikut juga isteri ke sekolah.
Biasanya, apabila ke sekolah isteri, saya seolah merasakan seperti seorang guru.
Alya Insyirah? Kami hantar ke rumah pengasuh selama 3 jam.
Di sana, Alya Insyirah boleh berehat, tidur untuk mendapatkan tenaga agar bolehlah saya bermain dengannya.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s