Salam Sabtu

Semalam, saya bergegas ke Mersing, seperti mingu-minggu biasa. Berjumpa Alya Insyirah dan isteri tercinta. Kadang kala kedengaran suara-suara nakal teman-teman yang prihatin, rindu pada isteri, ujar teman-teman.
Wah, itu sudah pasti tetapi ada lagi yang lebih penting!
Saya sebenarnya rindu pada Alya Insyirah.

Seminggu, hanya beberapa hari saya dapat meluangkan masa bersama anak dan isteri. Hujung minggu adalah waku yang sesuai untuk saya bersama keluarga.
Lagi-lagi, Alya Insyirah setiap minggu, ada sahaja perkembangan terkini yang berlaku pada dirinya.
Lupa pula, Alya Insyirah, sudah mula tumbuh dua batang gigi.
Saya menjangkakan sebelum Aidilfitri 1429 Hijrah, Alya Insyirah akan mula boleh berjalan. Insya Allah.
Alya Insyirah, bulan Oktober ini, usianya akan menjangkau setahun.
Maknanya, usia perkahwinan kami, hamper menjangkau 2 tahun.

Biasalah, sebagai pasangan baru berkahwin, saya makin memahami erti tanggungjawab seorang suami, komunikasi seorang suami dan yang paling penting saya mula mempelajari erti amanah yang dipikul.
Tambahan pula, semalam, saya sempat menghubungi Shazi. Beliau baru sebulan yang lalu menjadi seorang suami.

Rasa seronok dapat bersembang dengan rakan seangkatan. Sudah tentu, perbualan kami seputar tujuan hidup, misi serta visi dalam mengepalai hidup sebagai seorang ketua rumah.
Sekurang-kurangnya, saya boleh berkongsi pengalaman dengan rakan sebaya.

Maaflah, mungkin cerita saya berkisar cerita peribadi tetapi mungkin ada sesuatu yang boleh saya kongsikan bersama. Mungkin cerita ini tidak sehebat cerita ahli politik berjuang membina daulah Islamiyah tetapi penting juga membina keluarga yang bahagia.

Bahagia, menuju redha Ilahi. Bukankah pembentukan Negara bermula dari baitul muslim ( keluarga muslim) yang taat dan patuh pada tuntutan Allah.

Saya cumalah insan biasa yang baru bertatih mengenal hidup. Datang dari keluarga setinggan, mak dan ayah tidaklah berpelajaran tinggi. Jauh sekali berstatus golongan professional. Keperitan di halau sebagai keluarga setinggan, terasa betapa nasib golongan seperti kami di permain-mainkan oleh golongan politikus yang opurtunis.

Namun, saya bersyukur, Allah sentiasa memimpin saya dan keluarga ke jalanNya.

3 thoughts on “Salam Sabtu

  1. erm.. teringat cerita kisah pengalaman hidup ust. ismail mustari… maybe, mentor wanto hampir sama dgn ust. kot…🙂

  2. salam..

    dah kawen rupanya…tahniah…ditambah2 dengan kehadiran puteri yg comel..semoga berkekalan ke akhir hayat…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s