Semalam yang lalu

Ini cerita tahun 2004. Kisah bermula cinta saya dengan isteri. Cinta saya bersemi di puncak Gunung Kinabalu. Tidaklah ber asmara dana di sana namun ia membuka langkah saya mengetuk pintu hati keluarga isteri selepas itu.

Namun, ia tinggal kenangan. Kini, sudah hampir 2 tahun saya dan isteri berkahwin. Di serikan lagi dengan kehadiran si Alya Insyirah.

Wah, seronok bukan kepalang. Ada anak, isteri pun saya punyai. Tambahan pula, sejak akhir-akhir ini, saya dan isteri banyak menerima undangan dari teman-teman yang melangsungkan perkahwinan mereka. Terdetik di hati saya, “Alhamdulillah, kami sudah lalui pun detik-detik manis itu Disember 2006 yang lalu.”

Masih ada lagi rakan-rakan yang belum mengecapi alam perkahwinan, Alhamdulillah, kami diberi peluang oleh Allah untuk merasainya awal. Walaupun tidak seawal mana tetapi saya yakin ini adalah hikmah yang tidak mampu dirungkai oleh sesiapa pun kecuali atas apa yang telah Allah tetapkan di Luh Mahfuz.

4 thoughts on “Semalam yang lalu

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s